Trump telah berdiskusi dengan penasihat pengampunan untuk 3 anak sulungnya dan Rudy Giuliani

Trump telah berdiskusi dengan penasihat pengampunan untuk 3 anak sulungnya dan Rudy Giuliani

Presiden AS Donald Trump telah berdiskusi dengan para penasihat apakah akan memberikan pengampunan preemptive kepada anak-anaknya, kepada menantunya dan kepada pengacara pribadinya Rudy Giuliani, dan berbicara dengan Giuliani tentang pengampunannya baru-baru ini minggu lalu, menurut dua orang yang diberi pengarahan tentang masalah ini.

Trump telah mengatakan kepada orang lain bahwa dia khawatir bahwa Departemen Kehakiman Biden mungkin mencari pembalasan terhadap presiden dengan menargetkan tiga dari lima anaknya yang tertua – Donald Trump Jr, Eric Trump dan Ivanka Trump – serta suami Trump, Jared Kushner, penasihat senior Gedung Putih.

Donald Trump Jr telah diselidiki oleh Robert Mueller, penasihat khusus, untuk kontak yang dimiliki Trump muda dengan Rusia yang menawarkan informasi merusak tentang Hillary Clinton selama kampanye 2016, tetapi dia tidak pernah dituntut.

Kushner memberikan informasi palsu kepada otoritas federal tentang kontaknya dengan orang asing untuk izin keamanannya tetapi tetap diberikan oleh presiden.

Sifat kekhawatiran presiden tentang potensi paparan kriminal Eric Trump atau Ivanka Trump tidak jelas, meskipun penyelidikan oleh jaksa distrik Manhattan ke Organisasi Trump telah diperluas untuk mencakup penghapusan pajak jutaan dolar dalam biaya konsultasi oleh perusahaan, beberapa di antaranya tampaknya telah pergi ke Ms Ivanka Trump.

Namun, pengampunan presiden tidak memberikan perlindungan terhadap kejahatan negara bagian atau lokal.

Potensi paparan kriminal Giuliani tidak jelas. Dia sedang diselidiki baru-baru ini musim panas ini oleh jaksa federal di Manhattan untuk urusan bisnisnya di Ukraina dan perannya dalam mengusir duta besar Amerika di sana, sebuah plot yang merupakan jantung dari pemakzulan Trump.

Spekulasi tentang aktivitas pengampunan di Gedung Putih berputar dengan marah, menggarisbawahi betapa pemerintahan Trump telah didominasi oleh penyelidikan dan penuntutan pidana terhadap orang-orang di orbit presiden.

Trump sendiri dipilih oleh jaksa federal sebagai “Individu 1” dalam pengajuan pengadilan dalam kasus yang mengirim Michael Cohen, mantan pengacara dan fixer-nya, ke penjara.

Diskusi presiden tentang pengampunan untuk Giuliani terjadi ketika ia telah menjabat sebagai salah satu suara paling keras yang secara terbuka mendorong klaim tak berdasar tentang kecurangan pemilu yang meluas yang merugikan Trump dalam pemilihan.

Banyak pembantu lama Trump telah menolak untuk melakukan penawaran presiden pada hasil pemilihan, tetapi Giuliani telah berulang kali mendorong dirinya menjadi sorotan untuk meragukan mereka, yang selanjutnya membuatnya mengambil hati presiden.

ABC News melaporkan sebelumnya Selasa (1 Desember) bahwa Trump sedang mempertimbangkan untuk mengampuni anggota keluarga. Seorang juru bicara Trump tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Giuliani tidak menanggapi pesan yang meminta komentar, tetapi setelah versi artikel ini dipublikasikan secara online, dia menyerangnya di Twitter dan mengatakan itu salah.

Christiann√© L. Allen, juru bicaranya, mengatakan Giuliani “tidak dapat mengomentari diskusi apa pun yang dia lakukan dengan kliennya”.

Dan pengacara Giuliani, Robert Costello, mengatakan: “Dia tidak peduli dengan penyelidikan ini karena dia tidak melakukan kesalahan, dan itu adalah posisi kami sejak Hari 1.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *